Aku Chairil Anwar

RM20.00

“Bom atom pertama meledak di Kota Hiroshima. Langit berselaput awan cendawan berbisa. Ketika memburai awan ini, bumi laksana ditimpa hujan salju yang ganas. Gedung-gedung beton runtuh. Aspal-aspal jalan terbakar menyala. Bumi retak-retak berdebu, di segala penjuru. Dan beribu tubuh manusia meleleh, tewas atau terluka. Seekor kuda paling binal, berbulu putih dan berambut kuduk tergerai, berlari di pusat kota, Jakarta! Tidak peduli pada yang ada, sekelilingnya, juga tidak pada manusia. Dia meringkik alangkah dahsyatnya, menapak dan menyepak dan alangkah merdekanya. Dunia ini, seolah cuma menjadi miliknya! Dan sekaligus seolah dia bicara:

Kalau sampai waktuku
kumau tak seorang kan merayu
tidak juga kau
tak perlu sedu sedan itu
aku ini binatang jalang
dari kumpulannya beruang

Gaung suara ini seolah membelah langit, membelah bumi.”

Adegan-adegan film yang tergambar dalam skenario ini bertujuan untuk mewariskan
semangat penyair besar yang dikagumi Sjuman Djaya, Chairil Anvvar. Skenario ini merupakan salah satu karya terpenting Sjuman Djaya yang menempatkannya di jajaran para seniman besar Indonesia.

Out of stock

Penghantaran Percuma Untuk Pesanan Berikut :

  • Pembelian minimum RM250
  • Pakej Kombo.
Guaranteed Safe Checkout

Reviews

There are no reviews yet.

Only logged in customers who have purchased this product may leave a review.